Sejarah Hari Santri Nasional | Makassar Today
Connect with us

Feature

Sejarah Hari Santri Nasional

Published

on

Setiap tanggal 22 Oktober diperingati sebagai Hari Santri Nasional. Hari Santri Nasional ditetapkan oleh pemerintah melalui Keppres nomor 22 tahun 2015.

Alasan mengapa tanggal 22 Oktober ditetapkan sebagai Hari Santri Nasional merujuk pada peristiwa bersejarah yang membawa bangsa Indoensia meraih kemerdekaan dari para penjajah.

Adalah pendiri NU KH. Hasyim Asy’ari pada tanggal 22 oktober tahun 1945 di Surabaya yang mencetuskan resolusi jihad untuk mencegah kembalinya tentara kolonial Belanda yang mengatasnamakan NICA.

KH. Hasyim Asy’ari kala itu mengatakan bahwa “Membela tanah air dari penjajah hukumnya fardlu’ain atau wajib bagi setiap individu“.

Seruan Jihad yang dikobarkan oleh KH. Hasyim Asy’ari itu membakar semangat para santri Arek-arek Surabaya untuk menyerang markas Brigade 49 Mahratta pimpinan Brigadir Jenderal Aulbertin Walter Sothern Mallaby.

Pertempuran yang berlangsung 3 hari berturut-turut tanggal 27, 28, 29 Oktober 1945, menewaskan Jenderal Mallaby. Ia tewas bersama dengan lebih dari 2000 pasukan Inggris saat itu.

Peristiwa tersebut membuat angkatan perang Inggris murka, hingga berujung pada peristiwa 10 November 1945, peristiwa sejarah perang antara pihak tentara Indonesia dan pasukan Britania Raya.


Pertempuran itu adalah perang pertama pasukan Indonesia dengan pasukan asing setelah Proklamasi Kemerdekaan Indonesia dan satu pertempuran terbesar dan terberat dalam sejarah Revolusi Nasional Indonesia yang menjadi simbol nasional atas perlawanan Indonesia terhadap kolonialisme.

Presiden RI Joko Widodo memaparkan besarnya peran santri bagi bangsa. Para tokoh-tokoh besar yang punya andil itulah yang membuat pemerintah menilai hari santri penting ditetapkan.

“Sejarah mencatat, para santri telah mewakafkan hidupnya untuk mempertahankan kemerdekaan Indonesia dan mewujudkan cita-cita kemerdekaan tersebut. Para santri dengan caranya masing-masing bergabung dengan seluruh elemen bangsa, melawan penjajah, menyusun kekuatan di daerah-daerah terpencil, mengatur strategi, dan mengajarkan kesadaran tentang arti kemerdekaan,” kata Jokowi di hadapan para santri, ulama, dan tokoh-tokoh agama yang hadir di Masjid Istiqlal Jakarta, Kamis (22/10/2015).

Dengan mewarisi semangat itulah, kata Jokowi, para santri masa kini dan masa depan, baik yang di pesantren atau di luar pesantren dapat memperkuat jiwa religius keislaman sekaligus jiwa nasionalisme kebangsaan. (int)

Advertisement
Comments

Feature

Video: Pria Ini Pecahkan Rekor Manusia Terkotor di Dunia

Published

on

By

Makassartoday.com – Seorang pria tua usia 60 tahun yang biasa tinggal dan tidur di atas abu ini bernama Ludvik Dolezal. Dia tinggal di sebuah peternakan yang sudah ditinggalkan yang berada di desa Skrivany, Utara Republik Ceko.

Pria ini mengalami sebuah kondisi psikologi dimana semua barang yang dia lihat dan dipegang pasti akan langsung di bakar dan abu dari hasil pembakaran barang-barang itu akan di gosokkan ke sekujur tubuhnya kecuali bagian mata. Kemudian dia akan tidur di atas abu itu.

Oleh sebab itulah pria ini dijuluki sebagai “Pria terkotor di Eropa” lantaran selalu hidup dengan abu dan tidak pernah mandi.

Pria ini juga sering kali merepotkan para petugas pemadam kebakaran lantaran sering dipanggil oleh warga untuk memadamkan api dari barang-barang yang dibakar oleh Dolezal. Beruntung hingga saat ini belum ada korban yang ditimbulkan olehnya.


Selama ini Dolezal hidup dari bantuan pemerintah Ceko yang selalu memberikan bantuan keuangan melalui kepala desanya. Sebab jika uang itu langsung diberikan kepada Dolezal, takutnya bukan digunakan untuk membeli bahan makanan, yang ada malah uang itu dibakarnya.

Namun tidak seperti biasanya, hari itu Dolezal tidak nampak di toko kelontong tempat dia selalu mengambil makanan. Para warga sekitar pun merasa ada sesuatu yang salah dengan Dolezal. Dan akhirnya Kepala Desa pun berinisiatif dengan menghubungi pihak kesehatan setempat untuk mencoba mencari tahu apa yang terjadi dengan Dolezal. Akhirnya mereka menemukan pria yang masih memiliki 8 orang saudara itu sudah tidak bernyawa di sekitar peternakan.

“kami akan melakukan autopsi untuk mengetahui penyebab kematiannya namun kami tidak melihat ada kecurigaan mengenai kejadian ini, ujar Juru bicara Polisi yang bernama Lenka Buryskova. (bs)

Baca Selengkapnya
Advertisement

Terpopuler