Internasional

Siaran Propaganda Korut Diboikot Youtube

KORUT – Situs berbagi video, YouTube, menutup dua saluran propaganda Korea Utara (Korut). Saluran ini kerap digunakan oleh para akademisi untuk memantau dan menilai program rudal rezim tersebut.

YouTube menutup saluran Stimmekoreas dan Uriminzokkiri. Stimmekoreas adalah saluran YouTube nomor satu di Korea Utara dengan lebih dari 20.000 pelanggan. Sementara Uriminzokkiri memiliki lebih dari 18.000 pelanggan. Keduanya secara teratur memposting video klip berita TV negara bagian dan rekaman lainnya, yang menarik jutaan penayangan.

Stimmekoreas diyakini dioperasikan oleh seorang pendukung Korut yang tinggal di luar negeri. Ia kemudian mengirimkan video propaganda berresolusi tinggi dari Kantor Berita Pusat Korea dalam berbagai bahasa.

Sementara Uriminzokkiri terkait langsung dengan sayap propaganda Korut. Saluran ini mengirimkan konten yang tampaknya menargetkan warga Korut yang tinggal di luar negeri.

Pada hari Jumat mereka dihentikan karena melanggar pedoman komunitas YouTube. Namun akademisi yang menggunakan saluran tersebut untuk lebih memahami program nuklir rezim tersebut mendesak YouTube untuk mengembalikannya.

“Korea Utara adalah negara dengan senjata termonuklir yang duduk di ICBM (rudal balistik antar benua) yang bisa mencapai Amerika Serikat. Sangat penting untuk memahaminya meski kita tidak menyukainya,” kata pakar kontrol senjata Jeffrey Lewis.

“Itu dimulai dengan menganalisa propaganda mereka. Meskipun tendensius, Anda bisa belajar banyak tentang sebuah negara dari kebohongan yang mereka ceritakan,” imbuhnya seperti dikutip dari The Guardian, Sabtu (9/9/2017).

Lewis mengatakan bahwa akademisi menggunakan rekaman resmi peluncuran rudal untuk menilai seberapa kuat rudal tersebut didasarkan pada seberapa cepat mereka berakselerasi. Mereka juga bisa belajar tentang senjata dari mesin dan bagian yang terlihat dalam video tur pabrik oleh pemimpin tertinggi Kim Jong-un.

Video resolusi tinggi Stimmekoreas sangat berguna untuk jenis analisis ini.

“Ketika dia mengunjungi pabrik di antah berantah dan menatap peralatan mesin, ini memberi wawasan penting tentang kemajuan yang mereka buat,” tambah Lewis.

Di luar program rudal, para periset juga dapat belajar tentang orang-orang yang duduk di dekat Kim Jong-un dan yang semakin penting dalam lingkup politik DPRK yang terkenal itu.

“Korea Utara menggunakan YouTube sebagai jaringan distribusi utama untuk propaganda mereka. Seringkali Anda tidak tahu ada sesuatu yang penting sampai nanti, sehingga memiliki semua informasi dan informasi yang tersedia sangat berharga,” kata Lewis.

“Melacak dan merekonstruksi secara digital peristiwa akan menjadi lebih sulit karena akun-akun ini bisa dihapus,” tambah Scott Lafoy, analis citra satelit yang berbasis di Washington.

YouTube tidak segera menanggapi pertanyaan tentang mengapa saluran itu ditutup, meskipun bisa jadi karena pendapatan iklan yang dihasilkan oleh akun tersebut akan melanggar sanksi perdagangan AS.

“Saya tahu kapan saya klik pada video saya mendapatkan iklan. Jadi mungkin mereka gugup mengirim uang itu ke Korea Utara. Tapi sejujurnya pendapatan iklan YouTube tidak akan membuat atau menghancurkan program rudal,” kata Lewis.

Ini bukan kali pertama YouTube menargetkan saluran propaganda Korut. Pada bulan November 2016, platform berbagi video ini menutup KoreaCentralTV1. Beberapa saluran lain termasuk Chosun TV, NK Propaganda dan KCTV Stream juga dipecat, menurut NK News. (bs) 

alterntif text

BAGIKAN:
alterntif text
loading...
Loading...
Comments

Terpopuler

To Top