Novanto Tersangka Lagi, Akbar Tanjung Bilang Ini! | Makassar Today
Connect with us
alterntif text
alterntif text
alterntif text
alterntif text

Nasional

Novanto Tersangka Lagi, Akbar Tanjung Bilang Ini!

Published

on

JAKARTA – Wakil Ketua Dewan Kehormatan Partai Golkar Akbar Tandjung prihatin dengan status tersangka KPK yang disandang Ketua Umum Golkar Setya Novanto. Menurut Akbar, status hukum Novanto dapat menggerus elektabilitas partainya.

“Bukan saja prihatin, sedih, tapi juga sangat khawatir, kalau tidak dikatakan takut. Kenapa? Dengan adanya kasus yang dihadapi oleh saudara Setya Novanto, memperlihatkan opini publik terhadap Golkar itu mengalami tren penurunan,” kata Akbar di kompleks parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (14/11/2017).

Akbar bicara panjang lebar soal tren elektabilitas partai berlambang beringin itu dari tiap gelaran Pemilu. Akbar menyebut partainya terus mengalami penurunan elektabilitas sejak awal reformasi.

Yang Akbar khawatirkan, partainya mendapat suara di bawah angka 4 persen di Pemilu mendatang. Jika demikian, Akbar menyebut Golkar ‘kiamat’.

“Kalau dia di bawah 4 persen, boleh dikatakan ya dalam bahasa saya, bisa terjadi kiamat di Partai Golkar ini. Karena apa? Golkar bisa tidak punya wakil di DPR,” ucap Akbar.

“Bayangkan, kalau sampai di bawah 4 persen, berarti tidak punya hak untuk mempunyai anggota di DPR. Wah, ini yang saya takutkan,” imbuh Akbar.

Eks Ketum Golkar ini juga memberikan tanggapannya apabila Golkar harus menggelar musyawarah nasional luar biasa (munaslub) untuk mengganti posisi ketum. Apa kata Akbar?

“Menurut saya, harus ada kesiapan semua pihak, seluruh stakeholder Partai Golkar siap untuk melakukan perbaikan dan perubahan. Perbaikan dan perubahan itu dari berbagai aspek yang ada di dalam organisasi,” tutur Akbar.

“Bahkan, kalau memang itu yang kita anggap terbaik untuk Golkar, termasuk perubahan dalam kepemimpinan,” imbuh dia.

Akbar menyebut, faktor pemimpin merupakan salah satu penentu kesuksesan suatu partai. Pemimpin partai, kata Akbar, mempengaruhi cara pandang masyarakat terhadap partai tersebut.

“Kalau pemimpinnya dianggap di mata publik, katakanlah tidak akseptabel, bisa mengakibatkan tren publik juga memberikan penilaian terhadap Golkar juga mengalami penurunan,” ucap Akbar. (BS)

BAGIKAN:
Comments

Nasional

Sempat Viral Karena Aniaya Pemepuan, Oknum Polisi di Babel Kena Sanksi Mutasi

Published

on

By

Makassartoday.com – Oknum perwira polisi berpangkat AKBP berinisial Y menerima sanksi mutasi setelah video aksi penganiayaan dirinya terhadap seorang perempuan viral di media sosial.

Pemberian sanksi mutasi tersebut disampaikan pihak Polda Bangka Belitung (Babel) melalui telegram nomor ST/1786/VII/2018 tanggal 13 Juli 2018, AKBP Y dimutasi dari Kasubdit Kilas Ditpamobvit menjadi Pamen Yanma Polda Babel.

Sebelumnya pihak Polda Babel membenarkan aksi kekerasan yang dilakukan Y terhadap dua wanita dan seorang anak, setelah tertangkap tangan melakukan pencurian di sebuah toko di Pangkalpinang, Rabu (11/7/2018). 

Kapolda Babel, Brigjen Pol.
Syauful Zachri kepada media mengatakan bahwa tindakan Y sebagai seorang polisi tidak pantas dilakukan. Maka, Ditpropam Polda Babel, Propam Mabes Polri, dan Propam Polda Jawa Barat melakukan pemeriksaan terhadap oknum tersebut.

“Polda Babel meminta bantuan Propam Mabes Polri dan Polda Jawa Barat
karena yang bersangkutan sedang izin ke Bandung untuk mengurus kuliah anaknya. Saat ini AKBP Yusuf telah diproses di Polda Jawa Barat dan telah menjalani pemeriksaan di sana,” katanya.

Tindakan tegas itu dilakukan sebagai bukti nyata bahwa Polri tidak ada pilih kasih dalam memberikan hukuman sesuai dengan undang-undang yang berlaku, baik itu terhadap anggota Polri maupun masyarakat yang melakukan tindakan pidana.

“Saya sebagai Kapolda Kepulauan Bangka Belitung meminta maaf kepada masyarakat atas kejadian ini dan akan menjadi atensi kami untuk memperbaiki moral dan pribadi anggota dalam melayani masyarakat,” ujarnya.

Sementara itu, Kapolres Pangkalpinang AKBP Iman Risdiono Septana, mengatakan, kronologis dalam video yang viral tersebut bermula ketika Y mendapat laporan dari pegawainya bahwa ada tiga orang yang tertangkap tangan melakukan pencurian di toko miliknya.

Y melakukan tindakan kekerasan karena tersulut emosi ketika bertanya kepada kedua tersebut. Mereka menjawab tidak tahu. Begitu pula, ketika ditanya KTP dan komplotan lainnya yang melarikan diri, keduanya juga menjawab tidak tahu.

Atas dasar itulah, Y melakukan tindakan kekerasan terhadap kedua wanita paruh baya dan anak di bawah umur tersebut. Akibat tindakannya itu, Y saat ini menjalani pemeriksaan di Propam Polda Jawa Barat dan telah dicopot jabatanya dari Kasubdit Kilas Ditpamobvit Polda Babel. (bs)

BAGIKAN:
Baca Selengkapnya

Nasional

Harga Pertamax Naik, Subsidi Solar Diusul Bertambah

Published

on

By

Makassartoday.com – Kementerian Keuangan menyepakati adanya penambahan nominal subsidi bahan bakar minyak (BBM) jenis solar, dari yang awalnya Rp 500 per liter kini bertambah Rp 1.500 atau menjadi Rp 2.000 per liter.

Dirjen Anggaran Kementerian Keuangan Askolani mengatakan kebijakan tersebut sudah bisa diterapkan tahun ini.

“Bisa tahun ini (2018),” kata Askolani dilansir dari detikFinance, Rabu (11/7/2018).

Dia menjelaskan, skema penambahan nominal subsidi solar itu pun bisa dilakukan dengan kebijakan yang dibuat Kementerian ESDM dan tidak perlu melalui APBN perubahan.

“Ya mekanisme biasa, seperti mekanisme biasanya, nanti disiapin pemerintah (Kementerian ESDM),” tambah dia.

Menurut Askolani, angka subsidi Solar yang menjadi Rp 2.000 per liter ini juga sudah disepakati antara Kementerian Keuangan dengan Kementerian ESDM.

“Itu (Rp 2.000) kan hasil diskusi, Rp 2.000 untuk 2018 nanti tunggu persetujuan ESDM,” ujar dia. 

Sebelumnya pemerintah menaikkan harga BBM jenis Pertamax mulai 1 Juli lalu.

BBM jenis Pertamax mengalami kenaikan sebesar Rp600 ribu rupiah atau menjadi Rp9500 dari harga sebelumnya Rp8900. (bs)

BAGIKAN:
Baca Selengkapnya

Nasional

Ini Penyebab Terjadinya Suhu Dingin di Indonesia

Published

on

By

Makassartoday.com – Banyak kabar yang beredar soal suhu udara dingin yang dirasakan di beberapa daerah di Indonesia saat musim kemarau dikaitkan dengan fenomena Aphelon.

Deputi Bidang Meteorologi, Mulyono Prabowo menjelaskan, suhu udara dingin merupakan fenomena alamiah yang biasa terjadi di bulan-bulan puncak musim kemarau yang terjadi pada Juli hingga Agustus. Berdasarkan pengamatan BMKG di seluruh wilayah Indonesia selama 1 hingga 5 Juli 2018, suhu udara kurang dari 15 derajat celsius tercatat di beberapa wilayah yang seluruhnya memang berada di dataran tinggi/kaki gunung seperti Ruteng (NTT), Wamena (Papua), dan Tretes (Pasuruan).

Di mana suhu terendah tercatat di Ruteng (NTT) dengan nilai 12.0 derajat celsius pada tanggal 4 Juli 2018. Sementara itu untuk wilayah lain di Indonesia selisih suhu terendah selama awal Juli 2018 ini terhadap suhu terendah rata-rata selama 30 hari terakhir ini tidak begitu besar.

“Sebenarnya fenomena Aphelon ini adalah fenomena astronomis yang terjadi setahun sekali pada kisaran bulan Juli. Sementara itu, pada waktu yang sama, secara umum wilayah Indonesia berada pada periode musim kemarau. Hal ini menyebabkan seolah Aphelion memiliki dampak yang ekstrem terhadap penurunan suhu di Indonesia,” ujar Mulyono
dilansir dari Liputan6.com, Sabtu (7/7/2018).

Padahal faktanya, kata Mulyono, penurunan suhu di bulan Juli belakangan ini lebih dominan disebabkan karena dalam beberapa hari terakhir di wilayah Indonesia, khususnya Jawa, Bali, NTB, dan NTT kandungan uap di atmosfer cukup sedikit.

Hal ini terlihat dari tutupan awan yang tidak signifikan selama beberapa hari terakhir. Secara fisis, uap air dan air merupakan zat yang cukup efektif dalam menyimpan energi panas.

Sehingga, rendahnya kandungan uap di atmosfer ini menyebabkan energi radiasi yang dilepaskan oleh bumi ke luar angkasa pada malam hari tidak tersimpan di atmosfer dan energi yang digunakan untuk meningkatkan suhu atmosfer di atmosfer lapisan dekat permukaan bumi tidak signifikan.

“Hal inilah yang menyebabkan suhu udara di Indonesia saat malam hari di musim kemarau relatif lebih rendah dibandingkan saat musim hujan atau peralihan,” ujar Mulyono. (*)

BAGIKAN:
Baca Selengkapnya