Didor Lantaran Kabur Saat Pengembangan, 2 ABG Pelaku Begal Ini Minta Ampun | Makassar Today
Connect with us
alterntif text
alterntif text
alterntif text
alterntif text

Hukum & Kriminal

Didor Lantaran Kabur Saat Pengembangan, 2 ABG Pelaku Begal Ini Minta Ampun

Published

on

MAKASSSAR – Personil Resmob Polda Sulsel berhasil meringkus dua pelaku tindak pidana pencurian dengan kekerasan (Curas) alias begal yang pernah beraksi di sejumlah wilayah Makassar.

Tak hanya diringkus, dua pelaku begal yang tergolong masih berusia belia itu terpaksa dihadiahi timah panas lantaran disebut melarikan diri saat pengembangan.

Kedua pelaku masing-masing Ahmad Arun Riadi alaias Mading (18), alamat Jl Sepakat, Kota Makassar serta Sofyan alias Cappi (19), alamat BTN Hartako Indah Blok 1 Ai Makassar.

Pelaku dibekuk berdasarkan LP576/K/VIII/2017/Restabes Makassar/ Sek Makassar & LP/799/K/V/2017/ Restabes Makassar/ Sek Panakukang di Jl Metro Tanjung Bunga, Kecamatan Tamalate, Kota Makassar.

Dihadapan polisi kedua pelaku yang masih berstatus Anak Baru Gede (ABG) itu mengaku terlibat aksi begal di 16 lokasi berbeda.

“Jadi dua-duanya punya lokasi aksi yang berbeda. Keduanya sama-sama pernah 16 kali melakukan aksi begal. Satu pelaku yakni lelaki Sofyan alias Cappi berstatus residivis,” jelas Kabid Humas Polda Sulsel Kombes Pol, Diky Sondani, Kamis (16/11/2017).

Diky menyebabkan, bahwa keduanya dilumpuhkan setelah berusaha kabur dengan cara melompat dari kendaraan petugas.

“Setelah barang bukti diamankan lalu anggota membawa kedua pelaku untuk penunjukan TKP, namun di perjalanan keduanya berontak dan lompat dari kendaraan,” sambung Diky.

Usai dilumpuhkan, kedua pelaku langsung dievakuasi ke Rumah Sakit Bhayangkara untuk dilakukan pertolongan medis. Di rumah sakit keduanya tak henti-hentinya meringis kesakitan sambil memohon ampun kepada petugas.

Saat ini keduanya sudah berada di Mapolsek Makassar untuk menjalani proses hukum lebih lanjut. (Askay Khan)

BAGIKAN:
Comments

Hukum & Kriminal

Kompolotan Begal di Warkop Boeken Huis dan HK Diciduk

Published

on

By

Makassartoday.com – Timsus Polda Sulsel bersama Unit Resmob Polsek Panakkukang meringkus empat pelaku pencurian dengan kekerasan (curas) alias begal yang beraksi di dua warung kopi di wilayah Kota Makassar, Minggu (15/7/2018) pukul 03.00 Wita.

Empat pelaku yang diamankan, masing-masing Iwan alias Mu’du
(22), warga Jl Nikel Raya, Renaldi alias Talling (17), alamat Jl Ance Daeng Ngoyo, Fadli alias Falli (18) alamat Jl Sepakat Lorong 2, serta Teguh (17), alamat Jl Asabri.

Keempat pelaku diciduk berdasarkan tiga laporan polisi, masing-masing LP/630 /K/V/2018/Restabes Mksr/Sek Panakukkang TKP Warkop HK, Jl Ance Dg Ngoyo, LP/629 /K/V/2018/Restabes Mksr/Sek Panakukkang TKP Warkop Boeken Huis, Jl Abd Dg Sirua serta LP/603 /K/V/2018/Restabes Mksr/Sek Rappocinu TKP Indomaret (samping Hotel D’Maleo) Jl Pelita Raya.

Daei tangan pelaku, polisi menyita barang bukti 1 ponsel Xiomi 4x warna hitam diduga hasil rampasan di Warkop HK, serta 1 ponsel Oppo F7 warna merah hasil rampasan di Warkop Boeken Huis.

“Para pelaku mengakui bahwa telah melakukan pencurian dengan kekerasan dengan cara langsung masuk di dalam warkop HK dan Warkop Boeken Huis serta mengancam korban dgn sebuah anak panah (busur) dan parang serta mengambil Handphone pengunjung warkop serta helm korban yang tersimpan di atas meja, lalu pelaku kabur melarikan diri,” jelas Kapolsek Panakkukang Kompol Ananda Fauzi.

Keempat pelaku saat ini masih menjalani proses pengembangan guna mengejar sejumlah rekan mereka yang masih buron. (Askay Khan)

BAGIKAN:
Baca Selengkapnya

Hukum & Kriminal

Paket Berisi Sabu Gagal Terbang ke Ternate

Published

on

By

Makassartoday.com – Pihak Bandara Internasional Sultan Hasanuddin kembali menggagalkan pengiriman narkotika jenis sabu melalui perusahaan ekspedisi.

Sabu sebanyak 5 scahet tersebut terdeteksi melalui mesin X-RAY saat menjalani pemeriksaan di Ruangan Air Cargo Terminal Supervisor Bandara, Minggu (15/7/2018) pukul 01.35 Wita.

Batang haram tersebut dikirim dari Balikpapan dan rencananya akan menuju ke Ternate menggunakan maskapai Sriwijaya Air.

“Adapun barang bukti narkotika yang diduga sabu tersebut dikirim dari Balikpapan dan transit di Makassar dikarenakan SOP dari Ekspedisi PT TIKI setiap barang yang akan dikirim ke wilayah Indonesia Timur akan ditampung lebih dulu di Makassar sebelum dikirim kembali ke alamat tujuan,”
jelas Kabid Humas Polda Sulsel Kombes Pol Dicky Sondani.

Petugas Aviation Security (Avsec) Bandara Internasional Sultan Hasanuddin bersama instansi terkait terus memerangi peredaran narkotika yang coba diselundupkan melalui Bandara Internasional Sultan Hasanuddin dengan meningkatkan pendektesian setiap barang kiriman paket cargo, dimana modus penyelundupan yang paling sering ditemui melalui kiriman paket dengan menggunakan jasa ekspedisi.

Ditambahkan bahwa perlunya pendalaman dan koordinasi dengan instansi terkait dikarenakan terdapatnya perubahan kebijakan dimana barang bukti tersebut tetap ditahan di Polres Maros.

Sedangkan dari kebijakan sebelumnya setiap barang bukti narkotika yang ditemukan di Bandara Internasional Sultan Hasanuddin setelah diserahterimakan ke pihak kepolisian dan akan tetap diteruskan ke alamat tujuan untuk proses penyelidikan lebih lanjut. (Askay Khan)

BAGIKAN:
Baca Selengkapnya

Hukum & Kriminal

DPO Kasus Penikaman Depan Toko Oleh-oleh Akhirnya Diciduk!

Published

on

By

Makassartoday.com – Unit Resmob Polsek Panakkukang menciduk tersangka kasus penganiyaan berat terhadap seorang warga bernama Syaifullah di depan Toko Oleh-oleh, Jl Pengayoman, tahun 2017 lalu.

Tersangka diketahui bernama Rusdianto alias Ato (39), tukang parkir, alamat Jl Pandang Raya, Kota Makassar, Sulsel, diamankan Sabtu (14/7/2018) malam.

Ato sebelumnya masuk dalam DPO kasus penganiayaan berat berdasarkan LP/1714/XI/K/2017/Restabes Makassar/Sek Panakukkang.

“Tersangka diamankan di rumahnya setelah kabur beberapa bulan di
Awilayah Polmas Provinsi Sulbar,” kata Panit 2 Reskrim Ipda Haryanto Siga dalam keterangan tertulisnya usai memimpin penangkapan.

Dihadapan polisi, tersangka mengakui perbuatannya. Adapun aksi penganiayaan tersebut dilakukan tersangka lantaran tersinggung dengan cara korban menagih hutang.

Tersangka juga mengaku menikam korban sebanyak dua kali di bagian dada hingga korban kritis dan harus dilarikan ke RS Wahidin Sudirohusodo.

“Tersangka melakukan penikaman terhadap korban karena tersangka tidak menerima perlakuan korban pada saat korban menagih hutang,” sambungnya.

Usai menikam korban, tersangka kemudian membuang barang bukti senjata tajam jenis badik ke dalam drainase dan kabur ke wilayah Sulbar. (Hajji Taruna)

BAGIKAN:
Baca Selengkapnya