Bunuh Ibu Kandung, Gadis 19 Tahun Ini Mengaku Tak Bersalah Dengan Alasan Gila - Makassar Today
Connect with us
alterntif text

Internasional

Bunuh Ibu Kandung, Gadis 19 Tahun Ini Mengaku Tak Bersalah dengan Alasan Gila

Published

on

Makassartoday.com, Colorado – Remaja yang dituduh menikam ibunya secara brutal lebih dari 150 kali itu mengaku tidak bersalah dengan alasan tidak waras. Isabella Guzman didakwa melakukan pembunuhan atas kematian ibunya yang ditusuk pada 28 Agustus 2013.

Dokumen pengadilan menyatakan ibu Guzman, Yun Mi Hoy, telah ditikam 79 kali di wajah, leher, dan dada di lantai atas rumah. Polisi menemukan tubuh Hoy setelah menanggapi rumah tersebut melalui panggilan darurat. Guzman, sekarang 19 tahun, lari dari tempat kejadian dan ditangkap polisi keesokan harinya.

Biasanya akan ada sidang lain untuk membuktikan kegilaan, tetapi dalam kasus ini jaksa penuntut mengatakan bukti jelas bahwa tersangka sakit jiwa. Seorang dokter bersaksi di pengadilan bahwa Guzman menderita skizofrenia dan telah menderita beberapa delusi yang sangat mengganggu selama bertahun-tahun.

Delusi itu, menurut pengacara, mendorong Guzman untuk menikam ibunya lebih dari 150 kali musim panas lalu. Ayah tirinya ada di rumah saat itu dan menemukan istrinya terbaring di kamar mandi dan Guzman berdiri di sampingnya, memegang pisau.

alterntif text

Dokter bersaksi bahwa Guzman tidak percaya ibunya sebenarnya adalah ibunya melainkan seorang wanita bernama Cecelia yang dia yakini perlu dibunuh untuk menyelamatkan dunia.

“Kami menghukum orang yang membuat keputusan untuk melakukan kesalahan ketika mereka tahu lebih baik dan mereka bisa melakukan sesuatu yang berbeda. Dan dalam kasus khusus ini saya yakin, berdasarkan bukti yang saya lihat dan informasi yang telah disajikan di pengadilan, bahwa wanita ini tidak tahu benar dan salah dan dia tidak bisa bertindak berbeda dari yang dia lakukan, mengingat signifikansi skizofrenia dan delusi paranoid, halusinasi visual yang dapat didengar yang dia alami. Saya yakin akan hal itu dan saya merasa demi keadilan saya harus mengambil langkah-langkah ini, ”kata George Brauchler, Jaksa Wilayah, Distrik Yudisial ke-18.

Guzman akan dirawat di rumah sakit jiwa negara bagian. Brauchler mengatakan dia akan tetap di sana sampai dia tidak lagi menjadi ancaman bagi komunitas atau dirinya sendiri. Itu bisa terjadi dari dua hari sampai dua minggu atau dia bisa berada di sana selama sisa hidupnya.

(**)

BAGIKAN:
Advertisement
Comments

Trending