Mengenang Nenek Ludya, Pedagang Bambu Keliling Yang Meninggal Akibat Kanker - Makassar Today
Connect with us
alterntif text

NEWS

Mengenang Nenek Ludya, Pedagang Bambu Keliling yang Meninggal Akibat Kanker

Published

on

Makassartoday.com, Makassar – Nenek Ludya (74) tinggal bersama suami dan ketiga anaknya di sebuah rumah sederhana berukuran 3 x 5 meter yang berlokasi di Jalan Hertasning, Kota Makassar, Sulsel.

Untuk memenuhi kebutuhan hidupnya, ia menjual bambu milik orang lain demi upah 10 – 20 ribu dalam sehari. Terkadang ia berkeliling sejauh 10 km dari Hertasning ke Paotere membawa gerobak berisi bambu untuk menjajakan jualannya.

Nenek Ludya sudah tiga tahun lamanya mengidap penyakit kanker payudara dan sudah tergolong parah karena lukanya telah membusuk dan bernanah saat ditemui oleh tim Mobile Social Rescue (MSR) – Aksi Cepat Tanggap (ACT) Sulsel .

Meski ia telah rutin berobat menggunakan BPJS, namun saat tertentu ia tak bisa datang ke rumah sakit untuk melanjutkan pengobatannya karena terkendala biaya transportasi.

Sejak awal Oktober 2020, tim MSR ACT Sulsel rutin mendampingi dan membiayai pengobatan Nenek Ludya di RS Unhas. Selain itu, ACT juga memberi bantuan pangan untuk memenuhi kebutuhan Nenek Ludya dan keluarga.

Namun takdir berkata lain, Allah lebih menyayangi menyayangi Nenek Ludya. Ia dipanggil pulang oleh sang Khalid pada Jumat, 6 November 2020 lalu.

Puluhan jamaah ikut menshalati jenazah beliau dan ikut mengiringinya hingga ke Pekuburan Dadi Kota Makassar.

Tak hanya sampai disitu, kedermawanan masyarakat melalui ACT Sulsel terus mengalir untuk Nenek Ludya, dimana saat ini tim ACT Sulsel melakukan pembangunan kembali rumah Nenek Ludya yang dimulai sejak pertengahan November 2020.

Saat ini progress pembangunan rumah nenek Ludya telah berjalan sejauh 90% dan menunggu penyelesaian MCK. Semoga amanah dari sahabat dermawan untuk Nenek Ludya mendapat balasan terbaik oleh Allah Subhanahu wa ta’ala.

(**)

BAGIKAN:
Advertisement
Comments

Trending